BeRLaRi KeLaNgIt...

MeNcaPai ReDhANyA MaTLaMaT DiNanTi..

Search This Blog


Hu,hu... Baru nie ada sahabat PenuLis YanG baru Balik Dari Cameroon Haighlands...
xsaNgka PenUlis dia BawaKkan PeNulis Buah TanGan iaiTu Buah StrawBerry..




Mula- MuLa Penulis Ingat ManisLah RasaNya..Hu,hu...


Rupa2 nya,....
Betul Kata OwaNg JaNgaN Lihat Pada Rupa....he,he.....
BerubaH WajaH PeNulis... BerKedUt Jugakla...




Kami hampir Giler MaKan Strawberi Masam...
ha,ha...


He,he...xubah cam rasa Belimbing asam kecik yang owang buat ,masak lemak tu...
KamI pun Hampir2 giler makan buah- buah tersebut... sampai rasa macam nak ambik gmba dengan aksi yang melampau. Jer....he,he,he....



Tp tidak dengan durian....



Bila Penulis MaKan durian... Penulis Berasa amat tenang..tidak kelam kabut..
Sebab peNulis risau kalu kelam Kabut penulis akan tercucuk kulit durian Yng berduri..
He,he...
Bukan takut duri..
Tapi malas nak sakit he,he,he.....
Tapi pe2 hal Pun ..
Durian MemAng best Dari Strawberi.....

a onblur="try {parent.deselectBloggerImageGracefully();} catch(e) {}" href="http://2.bp.blogspot.com/_2Hmsc2iDbp0/StQh5KSLRXI/AAAAAAAAAHg/97fzA8w4KZ4/s1600-h/20080621_york_05.jpg">
Bolehke Strawberi hidup tempat panas... naper strawberi masam..
Walau ape pun durian tetap best... he,he....





HiduP DuriaN.,...
He,he,.....
Durian
4 RM10

Semasa Hari Raya Ketiga Yang lalu PenuLis seakan-akan tidak Percaya akan BertemU dengan Sahabat Lama ketika belaJar di Kolej Universiti IslaM Antarabangsa SeLaNgor (KUIS) dahulu… Sama – sama berdakwah..sama-sama berprogram, sama-sama buat asgmnt…sama-sama makan (pinggan je lain-lain) tidur pun len bantal he.he…. macam-macam lagi hu,hu,….Segalanya tinGGal KenanGan..




PenuLis terlalu Gembira SehinggaKan terleBih MakaN maLam tue..


TaPi..BuKanLah makanLemang... Mam Lontong Jer...he,he....


Hu,hu…Kedua – dua Mereka adalah wartawan Di SinaR Harian dan Utusan.. Cuma PenUlis terLari BidaNg Sikit.. tetapi Da’wah tetap BerJalaN..
He,he… Allah Maha Adil.. Letakkan diri anda di Tempat SepatuTnya dan Allah aKan bersaMa kiTa…



SaHabat waRtawaN PenuLis sebelah kiri Ialah Amrullah( wartawan SinaR Harian Hulu Selangor) manakala Berbaju Biru sebelah kanan Ialah Masdar (wartwan Utusan)


Kedua-dua sahaBaT wartawaN PenuLis adalah antara sahabat Yang Banyak MembanTu PeNulis dalam Mengenal erTi Susah Payah Penat dan kegembiraan...
TeriMa Kasih Sahabat...



Terima KasiH sahaBat....
DoaKan KejayaaN ku..KeJaYaan Kita Bersama...
SemoGa Allah tETAp Satukan Hati OranG yang Sentiasa BerkasiH KeraNa AGamaNya..
SaLam SeLamaT Kepada SahaBat-saHabat Yang tersayang SeLuruh Alam...

SeMoga Kita BerteMu Lagi...



SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI

Sempena Bulan Syawal yang mulia ini penulis berkesempatan berjumpa dengan saudara mara penulis, hu,hu... Ramai woo... itu pun ramai lagi yang penulis tidak jumpa lagi...
Seperti Biasa Raya pose di Batang Kali di rumah penulis.. Yang Juga Kampung Sebelah Mak Penulis...Raya Haji baru balik Kelantan..he,he...



Penulis tanya Kepada Adik2 sedara Penulis....
Apa Cita-cita KoranG????
Ada Yang jawab Jadi Doktor...ada Yang Nak jadi Cikgu macam Penulis..
Ada Nak jadi Power Rangers tak pun Jadi Kamen Rider (Adik Penulis).. hu,hu...
Tak per....yang Penting kena ada cita-cita....
So.. untuk itu ..



Apakah cita-cita kita?
Mengapakah kita memilih cita-cita tersebut? Boleh dikatakan setiap insan yang waras mempunyai cita-cita. Mungkin untuk menjadi doktor, pensyarah atau cikgu apabila dewasa kelak. Cita-cita merupakan matlamat hidup seseorang. Tanpa cita-cita hidup seseorang itu sia-sia hu,hu… Bagi PenuLis lah…
Pernahkan anda mendengar seseorang itu bercita-cita menjadi penoreh getah? Tukang kebun? Atau suri rumah tangga?

Sewaktu penulis di tahun 1 pada tahun 1993. penulis pernah melihat kad biodata seorang rakan sekelas penulis. Tertulis cita-citanya menjadi seorang penoreh getah! Pada waktu itu penulis terfikir kenapa rakan tersebut nak ingin menjadi penoreh getah? Padahal pada waktu itu ramai yang bercita-cita menjadi doktor, askar, atau cikgu. Waktu penulis di sekolah rendah hingga tahun 5 itulah yang mengisi kad biodata. Dan apabila naik ketahun 6 cita-cita penulis dari Hakim bertukar menjadi Perdana Menteri setelah terkesan dengan cerita Hindustan Gandhi pejuang menuntut kemerdekaan India dan membuatkan penulis teringin mengenali Perdana Menteri Malaysia ketika itu Dr. Mahathir setahun sebelum permasalahan politik Negara (PM vs TPM)paham2 jer la.. Apabila di sekolah menengah cita-cita saya bertukar menjadi Cikgu, wartawan dan Sasterawan Negara.




Kenapa cita-cita kita berubah apabila umur kita berubah? Dan apa yang mempengaruhi cita-cita seseorang?
Sebenarnya dalam masyarakat kita, cita-cita lebih ditafsirkan sebagai pekerjaan. Bila besar nanti nak kerja apa?
Pengaruh yang paling besar dalam menentukan cita-cita seseorang adalah persekitaran terutama ibu bapa. Jadi tidak hairanlah jika seorang ayah doktor, anaknya pun ingin menjadi doktor. Itu mungkin sebab mengapa rakan penulis tadi memilih untuk menjadi penoreh getah kerana kedua-dua orang tuanya adalah penoreh getah. Hu,hu…. Dua Tahun yang lepas getah mahal… Kawan Penulis kerja Posmen sanggup berhenti kerja Jadi Penoreh Getah sepenuh Masa,..hasilnya Kereta Perdana Sebuah ditepi Rumahnya..dan kini kawan penulis tu dah mewar-warkan kepada rakan-rakan kampung yang len bahawa dia nak jual keretanya kerana getah dah jatuh harga… sadis tul…

Selain faktor persekitaran, pengetahuan juga mempengaruhi cita-cita seseorang. Sewaktu di sekolah rendah, penulis hanya tahu Perdana Menteri ,Hakim, peguam, cikgu, doktor, askar dan polis merupakan pekerjaan yang bergaji besar. Oleh kerana dilahirkan dalam keluarga sederhana, penulis bercita-cita untuk menjadi orang kaya dan penulis memilih untuk menjadi Perdana Menteri, Hakim, atau doktor. Pada waktu itu cita-cita penulis adalah disebabkan oleh faktor keluarga dan suasana.
Tetapi apabila di sekolah menengah, kauselor sekolah (tak ingatlah nama dia) penulis , sering memberi ceramah mengenai kerjaya dan masa depan menyebabkan penulis mula terfikir mengenai cita-cita penulis. Ketika cuti sekolah penulis sudah mula mencari duit sendiri dengan membantu pak cik yang berniaga di kedai runcit ( jadi kuli..hu,hu..sehari rm10) . Di sini minat penulis untuk menjadi businessman mula berputik ditambah pula dengan minat dengan pengajaran Cikgu KH bagi matapelajaran Kemahiran Hidup di sekolah dulu.



Jadi sebagai kesimpulanya, 2 faktor penting yang mempengaruhi cita-cita seseorang adalah ilmu dan persekitaranya. Jadi untuk memastikan anak-anak kita (bagi yang ada anak dan bakal ada anak macam penulis he,he…)ada mempunyai cita-cita yang baik, doronglah ia dengan ilmu dan pengaruh berkaitan dengan cita-cita tersebut.
Jika ingin anak menjadi seorang Perdana Menteri, sekarang adalah masa yang sesuai untuk menanam cita-cita tersebut
Sekian, wassalam….
p/s : PeNulis berdoa agar Allah kurniakan anak yang boleh Jadi Imam bagi SoLat Jenazah Penulis nanti bila dah dikapankan.. amin….

Ari nie adelah ari ke 25 seLuruh Umat Islam di MaLAYSIA BERPUASA..
XLAMA lagi Raye...(tak tahu lah sempat ke tidak untuk berpuasa pada tahun akaN daTaNg..

PeNulis Tgh asYik menDengar PeNsyaraH sedang MenGajaR..


*JaNgan PerCaya PenuLIS PeLajaRyang PalInG MaLas dalam Kelas..


Kat SebeLah PeNulis..SaHabat PeNuLis budaK2 yg xsabar2 Nak Balik he,he...
duk kat TemerloH PaHanG..he,he..


PeNulis Pun TaK SaBar Nak bAlik tp...
SabaR PenUliS BalIk lambat Skit kut..
TerINGat UmaH..


Di Kesempatan ini PeNulis NaK MenGucapKan SeLamat Hari Raya kepada Semua MaaF Zahir Dan Batin...


dan bagi Mereka-merka yang memandu dan menunggang PeNulis MengUcapkan BerHati di Jalan Raya...
InGatlah MereKa Yang TersayNg...
Ho,ho...ho.. Balok KamPung
Ho..Ho...ho.. Balik Kampung,,.
Hati RIanG....



SeLamT BerSama...

Baru-baru nie PenuLis teLah Menerima Sepucuk Surat... inGatkan suRat CiNta..
RuPeNyer KaD KaWeN..
SapA KaweN???
ooo... RuGinyer Aku xkaweN lagi.....he,he...


Nie BuKan KaD SebeNar...hu,hu..

Luahan MoNoloG Buat SaHabaT YanG BaKal BiNa MasJiD RaYe Nie...

Sahabat,
ketika pertama kali aku kenalimu,
ketahuilah bahawa aku tau ko orang yang baik

Sahabat,
Trima kasih sebab jadi sahabat aku,

Sahabat,
Aku masih menanti kad jemputan perkahwinanmu yang tak kunjung tiba lagi

Sahabat,
Aku nak solat Isya’ ... sebab dah azan.
Lepas TeraWih nih aku sambung ek?

*******

okay, aku sambung balik..


MaaF aku terJumpa NotA nie dalam Laci Ko ari tue..he,he..JanGan Mare..

Sahabat,
Tahniah sebab tak lama lagi ko akan mendirikan rumahtangga
akulah orang ke- 100 paling happy.
knapa 100? sebab yang 1st mestilah ko, yang second ayah ko.. then ramai lagi
pastu baru aku.

Sahabat,
jadilah suami yang adil..
suami yang adil tu macam mana?
ntah aku pon tak tau sebab aku belum kahwin lagi.


Sahabat,
Harap2 lepas kahwin ko dah tak menghadapi tekanan jiwa yang kronik lagi kay?
Aku kesian kat ko sebab menerima dugaan hebat sebagai seorang lelaki,
sebab ko ada 'X' factor yang membuatkan perempuan selesa bila bercakap dengan ko
sebab 'X' factor tu ramai yang menaruh hati kat ko
tak tau lah lepas ko kahwin ade lagi yang sanggup menanti
harap- harap diorang dapat terima kenyataan ni..




Sahabat,
lepas ko kahwin ko akan naik pangkat daripada 'bujang' kepada 'suami'
Aku ade kawan yang dah naik pangkat 'bapa'
blaja sekali ngan aku dulu Kat sana Dulu...
Aku still pangkat 'bujang' lagi
tak tau la ble bole dapat 'promotion' hehe

Sahabat,
Selepas kahwin nanti,
tanggungjawab kau pasti akan bertambah banyak.
so, harapan aku janganlah kau melepaskan tanggungjawab dalam dunia dakwah
separuh agama kau dah sempurna, so.. lebih mudah bukan untuk bergerak?
atau perkahwinan ni dapat menjadi alasan kukuh untuk kau mengelak?
fikir- fikirkan.



Sahabat,
Ini bukanlah nasihat untuk kau,
cuma luahan hati kegembiran dari seorang rakan,
aku sambut nasi minyak kau dengan senyuman,
berdoa agar kau dilimpahi kerahmatan,
semoga perkahwinanmu akan menjadi kekuatan,
untuk kau berjuang meredah gelora ujian tuhan,
menguatkan kau dalam menyampai seruan Allah kepada insan yang sedang tidur

'SELAMAT MENDIRIKAN RUMAH TANGGA!'
-macam pelik sikit bunyinya-

Wassalam
ditujukan kepade sahabatku yang berada nun jauh di sana.

Ari nie Pose yang paling best bagi Penulis.. sebab kami serumah tiba2 jadi giler...
Penin..maybe sebab tak cukup tido kut....he,he... Inila antara muka kami setelah terkena virus ET H1 NT1 ha,ha...




Sebelum itu pada malam semalamnya penulis telah berjumpa dgn makhluk asing Dan makhluk asing itu telah teringgal akan ariel TV nya dan PeNulis pun meminjam mana lah tau boleh jadi power...Tapi akibat terlalu excited sesuatu berlaku kepada penulis dan ini lah yang telah terjadi...



Inilah akibatnyer memakai barangan tanpa izin tambahn jika barangan itu adlah makhluk asing yang punyer...

Walaupun penulis telah menanggalkan kopiah ariel itu tetap utuh di kepala peNulis...





dan akhirnya penulis dapat pengajaran...
JANGAN SESEKALI MEMAKAI BARANG ORANG TANPA IZIN LEBIH LEBIH LANGI KALU BARANGAN MAKHLUK ASING..
BE CARE FULLL.... WA,WA,WA.....




Penulis sering sahaja terfikir benda yang sama tatkala ketika yang sama dan detik yang sama, adakah kita cukup sekadar mengibarkan bendera di rumah dan premis perniagaan dan berteriak melaungkan Merdeka, Merdeka, Merdeka? (kadang-kadang tak ubah Macam orang gile)

Pandangan Penulis sebagai Mahasiswa kepada Generasi Muda dan Mahasiswa. Pada era serba canggih kini, peranan mahasiswa bukan saja menjadi alat ekonomi, tetapi juga perlu memikirkan hal ehwal negara. Mahasiswa hari ini perlu menanamkan semangat jati diri iaitu patriotisme dengan menginsafi bahawa nikmat pembangunan dan kemudahan pelajaran sekarang ini adalah antara kesan apa yang diperjuangkan oleh pemimpin terdahulu.

Bukan nak bising tapi perlulah diingatkan, kemerdekaan ini perlu dibalas oleh kita, generasi muda dengan memikirkan bagaimana membangunkan sahsiah insan merdeka supaya rasa cinta tidak akan hilang begitu saja seperti berlalunya tarikh bersejarah 31 Ogos 2009 nanti. Penulis juga kadangkala terpikir. Adakah semangat patriotisme hanya ada pada hari bersejarah? Tapi bagi penulis sebaliknya ia perlulah disemadikan di dalam hati sepanjang masa hatta jika masa itu langsung tidak berdetik(MATI)..




Dalam keadaan bila mana penulis cuba mencari apa yang ada pada kita..? Bangsa Melayu atau orang Melayu sebagai empunya kepada Negara ini tiba-tiba penulis tertarik dengan tayangan movie dikaca televisyen semalam.. HATI MALAYA 1957 ia telah memberi sebuah pengajaran dan jawapan kepada penulis bahawa kita yang hidup pada era canggih ini jangan lupa pada jasa ketuanan Bahasa Melayu yang menjadi alat kita memerdekakan Tanah Melayu dari serangan idealogi penjajah pada masa dulu.

Bahasa kebangsaan bukan milik orang Melayu saja, tetapi milik kita bersama, milik pencinta bahasa. Janganlah kita terlalu agungkan bahasa Inggeris hingga melupakan kepentingan bahasa tempatan yang digunakan seharian.

Penulis ingin membawa fikiran dan hati generasi muda agar jangan lupa dan terleka bahawa kemerdekaan yang kita laungkan dalam bahasa kebangsaan iaitu Merdeka! Merdeka! Merdeka! Adalah hasil daripada tokoh-tokoh yang banyak bersusah payah bahasa seperti Zaaba dan sebagainya dalam mendaulatkan bahasa yang memerdekakan tanah air.

Universiti di negara hari ini harus menyediakan program khas menyambut kemerdekaan baik berbentuk perbahasan, syarahan, perhimpunan patriotism, ala pembentukan kerohanian selain menyertai program anjuran kerajaan.

Oleh itu, penulis ingin mengajak generasi muda sebagai golongan pasca kemerdekaan, mahasiswa hari ini sebenarnya perlu bersedia berkerja keras bagi menjadikan Malaysia, setanding negara maju lain, tanpa meninggalkan identiti dan kebudayaan masyarakat kita dan tidak mengagungkan budaya barat yang kian menular.

Pada hari ini, penjajahan Barat bukan saja dalam bentuk ketenteraan tetapi meliputi ekonomi, sosial dan politik. Generasi Muda harus memandang ke hadapan dengan bekalan ilmu pengetahuan dan semangat jati diri bangsa Malaysia.

Mantan Perdana Menteri, Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi pernah berkata tanggungjawab golongan muda hari ini ialah memikul keamanan negara selepas golongan terdahulu bersusah payah menyabung nyawa menjaga keamanan negara selama 50 tahun. Angka 50 ini harus dipegang remaja supaya berjaya menjadikan Malaysia sebagai negara berdaulat dan merdeka. Generasi Muda perlu bersedia agar tidak mudah leka dengan kesenangan sekarang. Bulatkan tekad untuk memajukan diri, keluarga, bangsa dan negara dengan belajar bersungguh-sungguh.



Penulis berdoa dan berharap dengan bantuan Allah adalah diharap Generasi Muda dan masyarakat amnya terus memastikan tanah air kita tidak dijajah pemikirannya, rohaninya dan Seluruhnya kembali oleh penjajahan. Malaysia harus disayangi sehingga akhir hayat.

MeRDeKA!!! MeRdeKa!!! MeRDeKA!!!

Jam sekarang pukul:

Anda Pengunjung yang ke:

About this blog

Popular Posts

Followers

About Me

My photo
SaPeR SaYe.. NaMa diBeri AbDuL AziM b. MoHd NasRi. SeOraNg MaHasisWa JuRusaN PeNdiDikaN IsLaM YaNg MaSih KiRanYa MenunTut Di UniVersiti PeNdiDikan SuLtaN IdRis di TaNjuNg MaLiM. MeRupaKaN bEkaS PeLajaR SeKoLah AgaMa MeNeNgah TiNggI KuALa KuBu BharU (SAMTKKB) daN BeKaS MahaSiswA KoLeJ UniversItI IsLam AntaraBangsa SelaNgor (KUIS).sUka Jugak MeNulis naMun JaraNg sKrang UntuK MenuLis seBab skanG guNa LaptoP soo.. TaIp Jer La Kan.. NaMun seRinG JuGa ketaNduSaN iDea. BLoG iNi AdalaH LanDasaN bagiNya DaLaM berkonGsi dan meNyuaRakaN pendaPaT dALaM peLbagAi isu berkaitan KeHiduPan EkoNoMonEy, pool itik, peribadi, MoTiVasi, KeMatiaN, AgaMa dan MacaM2. TeRiMalh Kasih keRaNa sudi MeLayaRi BloG yang serba KeKuRanGan Ini. seOraNg ManUsIA PeRlU lah sEntIasA ZikIr dan FikiR.. daLaM pe Jua KeaDaaN MeMaNdanG Ke LangIt SeakaN IngIN beRlaRi KeLanGit.. WaLauPun hakikatNya kaLu Melompat pUn TidaK saMpai Semeter..
Powered by Blogger.